Memory Soeharto!

24 Oct

Ini repost dari blog gue terdahulu, sewaktu gue masih ada di dalam masa2 jahiliyah.. sewaktu kuda masih makan besi berkarat, dan minumnya air raksa.. sewaktu bulu ketek gue masih berkibar dengan indahnya, sewaktu.. ah, sudahlah dimulai saja..

PS: postingan yang tidak pernah terselesaikan  ini gue repost untuk memperingati seribu hari mbah harto yang is det seribu hari yang lalu (ya iyalah! -_-” )

 

Gw udah lama nih pengen masukin postingan ini.. cerita tentang reportase gw di Cendana waktu Pak Harto meninggal kemaren. Berhubung gw baru sempet (susah gw jadi orang sibuk ;p), gw bakal ceritain selengkapnya sekarang.. eh, jangan lengkap2 dink, bandwith blog gw bisa abis gara2 satu postingan ini doank ntar (lebay!).
Ups, sebelumnya gw secara sportif mo ngucapin turut berbela sungkawa atas meninggalnya Bpk. Soeharto, dan kepada semua keluarga, kroni, dan pendukung yang merasa ditinggalkan, semoga diberikan ketabahan yang mendalam, amin!

Hmm, hari itu adalah hari yang bener2 mengubah pola hidup gw kembali ke pola tidur gw yang ancur. Emang sih tidur gw aja pada dasarnya berpola abstrak abis, pose pas mau tidur, sama pose sehabis bangun tidur gak pernah sinkron sama sekali. Tapi kan paling gak, gw masih terrtib sama jam tidur gw, dan mencoba untuk selalu disiplin waktu bangun (walaupun selalu gagal!).
Hari yang gw dan mungkin juga kebanyakan jurnalis lain tunggu akhirnya datang juga, dan gw mendapat kehormatan dari bos gw untuk mengambil tugas mulia yang jatuh pada hari minggu (baca: hari libur) itu. Berhubung gw sangat gak sabar buat sampe Cendana, gw pun langsung bergegas ke sana naek taxi (sebenarnya karena diancem bakal di SP ama si Bos kalo ampe telat, hiks!).

Begitu gw sampe, gw harus berlomba2 sama ribuan wartawan lainnya untuk ngejar berita terbaru. Rupanya event itu juga jadi salah satu ajang reunian n ngumpul2nya para selebriti dan pejabat, hmm.. terakhir gw liat mereka semua ngumpul2 pas acara penyerahan Piala Citra tahun 90’an waktu Unyil dapet anugerah kategori best crying scene (emang pernah?!). Saking banyaknya manusia di depan rumah Klan Cendana itu, selebriti n pejabat2 tumplek blek jadi satu udah kayak gado2 busuk. Kecuali RI1 sama RI2 yang dengan pengawalan ketat dateng ke sana, kapan lagi loe liat selebriti dan pejabat jalan kaki n nyerah pasrah sama kerumunan wartawan (iyalah, daripada jadi ebi penyet..).

Suasana Cendana

Kalo mau gabung ke sini, lobang idung harus dibikin gede biar napas lebih enteng. (Source : http://foto.detik.com/)

 

Di situasi yang padet banget kayak gitu, tetep aja ada kekonyolan yang nongol.. Jadi ceritanya, di depan gerbang utama orang2 bejubel minta masuk, beberapa petugas keamanan mengubah settingan muka mereka menjadi lebih garang buat ngatur semua pengunjung (mode sangar – ON!). Semua yang mo masuk diseleksi dan diitung secermat mungkin, “Bapak siapa?” Tanya salah satu petugas yang badannya kaya Ade Rai yang puasa 40 hari 40 malem ke salah satu pengunjung yang maksa masuk.
“Saya kerabatnya Mbak Tutut dari Yayasan,” Kata si Bapak.
“OK, silakan.. Bapak sama berapa orang?” Si petugas menyeleksi dengan tegasnya.
“Dua orang, yang dibelakang saya ini!”
“OK!” Petugas pun langsung narik si Bapak dari kerumunan n ngebuka gerbang buat lewat 1 orang. Setelah si Bapak berhasil masuk, Si petugas pun narik 2 orang cewek, yang satu pake kerudung, n yang satu gak, mereka baris tepat di belakang si Bapak tadi.. Tiba2 nongol cewek ketiga, yang make baju ijo, nyelip diantara mereka itu..
“Heh, Ibu siapa?”tanya si petugas kepada cewek berbaju ijo tadi.
“Saya istrinya!” Kata cewek itu
“Enak aja, Saya istrinya!” Kata cewek yang berkerudung.
Karena bingung, si petugas pun teriak ke si Bapak yang udah berjalan masuk ke rumah duka.. “Pak sini dulu, istrinya kok ada dua, istrinya Bapak yang mana?!”
Kebodohan petugas itu langsung disambut ketawa ngakak orang2 yang lagi kegerahan bejubel di situ, sampe2 semuanya pada bareng2 tegabruk (kata serapan dari bahasa Solomon Island, artinya : jatuh karena ketawa..).
Selanjutnya si Bapak pun dengan muka merah nahan marah, n nahan malu (n mungkin juga nahan pup), balik lagi ke gerbang n nggandeng masuk cewek gak berjilbab yang ternyata anaknya, dan cewek berkerudung yang ternyata istri sebenarnya, sambil mungkin berteriak dalam hati (Hidup monogami!). Sementara cewek yang berbaju ijo pun gigit jari, entah karena keilangan harapan buat masuk, atau karena gagal jadi istrinya si Bapak!

(to be continued…)

One Response to “Memory Soeharto!”

Trackbacks/Pingbacks

  1. TWITTER FANTASY TRILOGY : CHAPTER III – MY SOEHARTO POST, WHAT DO YOU THINK?! « Go Blognya Guru - October 26, 2010

    […] tentang gw, Mister Go Blog si empunya blog dan Gavin sang komentator lebay. Seabis gue posting Memory Soeharto, Gavin, yang emang seorang calon politisi yang gak kalah kritisnya dari kakek2 cerewet yang […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
 
%d bloggers like this: