Kasihan polantas, lebih kasihan lagi dishub!

10 Oct

Kemaren gue jalan-jalan naek motor (okay, emang kedengeran aneh, tapi artinya bukan gue jalan2 di atas motor okey!) sama adek gue yang agak2 lemski (kata serapan dari bahasa mozambique yang artinya lemot sekali) ke sebuah taman buah yang ada di daerah mekar sari (coba tebak, pasti loe semua pada gak tau! ;p).

 

Dalam perjalanan pulang (gak jalan lho ya, maksudnya naek motor), gue berhenti di sebuah lampu merah (kenapa gue berhenti, karena lampunya merah, kenapa lampunya merah itu yang jadi masalah, gua juga gak tau sebabnya..). Dari situ gue dan adek gue yang gw bonceng di belakang (bukan di belakang motor juga sih, di motor bagian belakang maksudnya) bisa dengan jelas ngeliat beberapa onggok oknum petugas dishub yang lagi bertugas (iyalah, petugas ya bertugas, yang nyopet tuh pencopet! jelas bgt!).

 

 

Tanpa diduga, adek gue mengajukan pertanyaan yang sangat dilematis dan membuat gue berpikir sejenak tentang makna hidup (huadooh, beurad!). Bunyi pertanyaannya gini: “Mas, sereman mana sih, petugas dishub apa polantas?” (catatan: tidak ada petugas dishub ataupun anggota polantas yang disakiti ataupun dizalimi dalam penulisan blog ini!)

Pertanyaan itu sungguh sulit buat gue, pertama gue bukan dishub dan juga bukan polantas, gue cuma guru yang keren dan berdedikasi tinggi (hohoho).. yang kedua gue sendiri belom pernah liat tampang serem mereka.. walaupun yang terbayang ketika ada yang nyebut nama mereka adalah sosok hitam besar berotot berkumis berkacamata hitam memegang pentungan di tangan kanan dan surat2 di tangan kiri (menurut gue sih itu gak serem *boong banget*!)

 

Kira2 polantas itu seserem ini kali ya (*shield bisa diganti dengan surat2 or dompet.. eh?*)

 

 

Akhirnya dengan keberanian yang spektakuler untuk mengungkap kebenaran gue jawab pertanyaan adek gue dengan……. pertanyaan juga! (gabruk!)… “Maksudnya apa?” gue balik tanya.

“Iya, yang suka mintain uang lebih gede dan lebih sering yang mana, polantas apa dishub?” tanya adek gue yang baru menginjak kelas 8 SMP itu. Adek gue adalah salah satu produk tercerdas dari keluarga gue, selain sifat kritisnya, dia juga dikenal dengan kecerdasannya yang selevel dengan … buah tomat!

Mendengar pertanyaan gemilang adek gue, gue pun ngakak (untungnya gak sampe guling2 coz gue waktu itu lagi nyetir motor! bisa gawat nantinya!). “Dishub ga bisa mintain duit lagi, mereka ga bisa nilang, cuma polantas yang bisa!” jawab gue menurut pengetahuan gue yang selalu mendapatkan informasi dari kompas minggu rubrik klasika bagian iklan baris.

“Kasihan banget ya dishub!” jawab adek gue polos, sepolos kertas coret2an matematika anak 3 SD yang kelunturan tinta putih dan ketumpahan susu. Di balik komentar adek gue itu, gue berpikir secara mendalam sampe otak gue hampir korslet dan akhirnya gue menyimpulkan untuk mengasihani keduanya.

Menurut gue kasihan polantas, coz di mata seorang anak, mereka adalah sosok yang ditakuti karena suka minta2 duit. (walau gue yakin di mata nenek2 buta, mereka adalah pahlawan yang berjasa dalam membantu nyebrang jalan) Tapi yang lebih kasihan lagi dishub, mereka udah dianggap sama celanya dengan polantas ditambah lagi dikasihani karena ga bisa dapet duit karena ga boleh nilang.

 

"Berharap bisa seindah ini..."

 

 

Gue gak tau siapa yang salah, tapi menurut gue, komentar itu sangat representatif mengingat citra polantas yang emang udah jelek di mata masyarakat mulai dari nenek2  sampe anak balita yang baru bisa ngomong “olici”. Doa gue sih mudah2an imej yang jelek bisa lepas dari keduanya n mereka bisa dapet kehormatan dan kebanggan sebagai pelayan masyarakat.. amin! (tsah, mulia sekali saya!)

4 Responses to “Kasihan polantas, lebih kasihan lagi dishub!”

  1. caca_cute October 13, 2010 at 3:34 PM #

    wkwkwkwkkk..
    bener juga sie..
    gw jg sempet kepikiran..hmmm..
    kasian juga y petugas DISHUB…ckckckkk…
    sering dicuekin sama sopir angkot.hohoho..
    PIIS ^_^
    lebih sangar POLANTAS euy..

    • Mister Go Blog October 21, 2010 at 3:10 PM #

      kalo cuma dicuekin sama sopir angkot sih mending.. yang pedih lagi, mereka mereka ga bisa nilang kalopun ngeliat pengemudi motor koprol di atas motornya dengan mata tertutup! kasian kan?!

  2. maria cute October 11, 2010 at 11:19 AM #

    kalimat yang “gue berhenti di sebuah lampu merah (kenapa gue berhenti, karena lampunya merah” kayanya agak janggal deh?tau dari mana kamu kalo warna lampunya merah?siapa tau (siapa?) lampunya warna warni..

    • Mister Go Blog October 21, 2010 at 3:03 PM #

      tau kok! yang namanya lampu merah itu kan udah pasti posisinya di atas, kalo ga di kiri.. soalnya kita di indonesia, kalo kita di Arab, urutannya bakal kebalik! ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
 
%d bloggers like this: